Selasa, 20 Maret 2012

Cerpen Karya Anak SD


HP HILANG
Oleh:
Syifa Narulita Rahayu
(Pelajar Kelas IV SDN VII Purwawinangun)


Pada suatu hari, Syifa, Esih, Pita, Ninik, Aam dan Ayu pergi ke kota Bandung untuk berwisata. Karena pertama kali pergi ke kota besar, 5 sekawan ini begitu takjub dan heran dengan begitu banyak kendaraan yang berlalu-lalang. Entah berapa banyak kendaraan tersebut mereka tidak mampu menghitungnya.

Ninik:     “Wah hebat ya kota Bandung ini!?”
Aam:      “Hebat gimana maksudmu?”
Ninik:     “Iya hebat banget! Coba aja lihat, banyak sekali ya bus, mobil, dan truk yang berseliweran. Kalau di kampung kita, mana ada yang kayak gini!”
Esih:       “Hey, hey, ngaco aja lu, masak sih tega ngatai kampong halaman sendiri?”
Ninik:     “Ikhh, siapa yang ngatain kampung sendiri? Aku kan cuma kagum dengan apa yang aku lihat!”
Esih:       “Itu kan sama aja!”
Ayu:       “Udah dong ah,..masak baru turun dari bus udah bertengkar yang enggak perlu?”
Syifa:     “Iya bener tuh kata Ayu!”
Pita:       “Yang penting selamat di tempat tujuan.”
Ninik:     “Eh, ngomong-ngomong aku jadi penasaran , apa sih bahasa Inggrisnya bus , mobil dan truk? Tuh lihat bus, mobil dan truk banyak yang berseliweran. Pita kamu tahu enggak? Aku lupa lagi yang udah diajarin sama guruku di sekolah.”
Pita:       “Yeehh,.. kamu sih malas belajar! Nih aku kasih tahu, bus bahasa Inggrisnya bus, mobil bahasa inggrisnya car, dan kalau truk itu,..eh,..apa ya? Kok aku lupa lagi? Syifa apa sih truk itu?”
Syifa:     “Oh itu sih gampang, truk itu bahasa inggrisnya truck.”
Esih:       “Kalau yang lain?”
Syifa:     “Setahu saya sih pedicab itu becak, bicycle itu sepeda, dan motorcycle itu sepeda motor.”
Ninik:     “Eh, kok kamu tahu ya?”
Syifa:     “Ya iya lah masak ya iya dong! Kan udah diajarin sama Pak Guru di sekolah.”
Aam:      “Temen-temen, sekarang kita tidur dimana? Dari tadi ngomongin bahasa Inggris aja, aku jadi pusing dengernya. Dimana kita nginep?”
Syifa:     “Oh iya ya? dimana ya?”
Pita:       “Kalau enggak salah, kamu kan punya saudara yang bekerja di hotel?” Tanya pita ke Syifa.
Syifa:     “Oh iya bener, entar aku bilangin ke Om Dadang. Nanti aku telepon aja Om Dadang biar cepet. Setuju enggak kalau kita nginep di hotel?”
Semuanya menyatakan setuju dan berteriak kegirangan.
Esih:       “Aku setuju temen-temen, kita serahin aja ke Syifa masalah ini, ka ada Om-nya. Mudah-mudahan beliau bisa bantu.”
Ninik:     “Ya, aku setuju. Lebih cepet lebih baik. Soalnya kakiku sudah pegel-pegel nih pengen cepet-cepet istirahat.”
Pita:       “Kalau tidur di hotel, aku ingin kamar hotel yang bernomor 205. Ada enggak ya?”
Aam:      “Emangnya kenapa?”
Pita:       “Itu nomor special bagiku, 20 artinya tanggal 20, kalau 5 artinya bulan kelahiranku.”
Syifa:     “Udah-udah, telepon ke Om nya aja aku belum, kalian udah ribut-ribut pesen kamar. Kalau enggak jadi gimana? Sekarang lebih baik kita belanja aja dulu, aku enggak bawa makanan nih. Tuh di depan ada toserba, kita kesana yuk?”
Aam:      “ Ayo, siapa takut?” kata Aam menimpali ajakan Syifa.
Syifa:     “Kalau kamu Nik?” Syifa melirik ke arah Ninik.
Ninik:     “Eh, iya. Aku nurut aja sama temen-temen.”
Syifa:     “YUP, kalau gitu, aku telepon dulu om ya, biar segera diurus kamarnya.”
Pita:       “Iya bener, cepet gitu ya! Ingat ya nomor 205!”
Syifa:     “Haaaahh……!” Syifa terkaget-kaget ketika tangannya tidak menemukan handphone yang disimpan di saku celananya.
Ninik:     “Syifa kamu kenapa?”
Ayu:       “Ada apa sih Fa? Bikin kaget aja?!”
Syifa:     “Kalau enggak salah handphone-ku disimpen di saku celana belakang, tapi kok enggak ada ya? Duuh, gimana dong?”
Ayu:       “Wah, kalau gitu gimana dong? Yang punya HP kan Cuma kamu aja Fa, kalau hilang kita enggak bisa nginep di hotel dong!”
Syifa:     “Duuh, gimana ya?” raut muka Syifa tampak murung dan sedih.

Ketika 5 sekawan itu sedang kebingungan menduga-duga kemana hilangnya HP milik syifa, tiba-tiba dari belakang mereka ada suara yang memanggil-manggil mereka berlima. Kelihatannya dia kernet di bus yang mereka tumpang tadii.

Kernet:  “Neng, Neng! Ini HP-nya ketinggalan di kursi, ini HP Neng kan? Untung tadi saya sempat lihat HP ini ini jatuh dari saku Neng. Lain kalihati-hati ya!”
Syifa:     “Hah, benarkah itu?” mata Syifa berbinar.
Setelah diperhatikan, ternyata memang benar itu handphone-nya Syifa.
Syifa:     “Eh, iya beber ini HP-ku temen-temen. Makasih ya Pak…!Eh,.. kok si bapak yang tadi  enggak ada?” Syifa dan kawan-kawan tengok kanan kiri mencari orang yang telah berbaik hati mengantarkan HP milik Syifa.
Ayu:       “Kelihatannya dia udah pergi ya? Mungkin keburu berangkat lagi busnya.”
Syifa:     “Duuh, padahal aku belum sempet ngucapin terimakasih, kok bapak yang tadi udah enggak ada ya?”
Aam:      “Ya udah enggak apa-apa, yang penting HP-nya udah kembali. Yuk kita belanja aja.”

Lima sekawan itu hanya bisa bergumam, ternyata di dunia ini masih ada orang yang jujur dan baik hati seperti kernet bus itu, yang menolong orang lain tanpa pamrih. Syifa hanya bisa mendoakan, semoga orang itu selalu di dalam kebajikan. Dan Syifa bertekad dalam hatinya akan meneladani sikap yang baik dari si bapak tukang kernet itu yang bersedia membantu orang lain tanpa pamrih, bahkan kepada orang yang tidak dikenalnya sekalipun. >>>29-01-2009
 
   

Biodata
Nama      :           Syifa Narulita Rahayu
Ttl           :           Kuningan, 04 Desember 1998
Sekolah  :           SDN VII Purwawinangun
Alamat   :           Jl. Dago Jawa RT 01 RW 04 Cijoho, Kuningan

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar